Ujian Sekolah Satu SD Hanya Dua Siswa Peserta

Ujian Sekolah Satu SD Hanya Dua Siswa Peserta

Ujian Sekolah Satu SD Hanya Dua Siswa Peserta

Ujian Sekolah Satu SD Hanya Dua Siswa Peserta

Sinar pagi belum begitu terang. Namun, Moh. Abdurrozaq dan Lailatul Mauluddiyah sudah bersiap ke sekolah. Sekitar pukul 06.00 Senin (15/5), keduanya berjalan kaki beriringan menyusuri pematang tambak. Mereka menuju SDN Kedungpeluk 2, sebuah sekolah terpencil di Kecamatan Candi. Jaraknya kurang lebih setengah kilometer dari rumahnya.

Tanpa membawa tas, Rozaq dan Lailatul terlihat antusias menyambut ujian sekolah (US) hari pertama. Begitu datang, dua bocah itu disambut hangat oleh Plt Kepala SDN Kedungpeluk 2 Ruqoiyah dan guru kelas VI Sujono.
Ujian Sekolah Satu SD Hanya Dua Siswa Peserta
JARANG: Di sekolah tersebut, pesertanya memang hanya dua. (Boy Slamet/Jawa Pos/JawaPos.com)

Ya, hanya Rozaq dan Lailatul yang ditunggu. Tidak ada siswa lain. Sebab, pada tahun ini siswa kelas VI di sekolah tersebut hanya dua anak. Meski demikian, pihak sekolah tetap menjalankan US seperti pelaksanaan ujian pada umumnya.

Di dalam kelas, hanya ada empat meja yang tertata dengan dua baris. Rozaq dan Lailatul menempati meja paling depan. Cuma ada seorang pengawas yang menjaga selama US berlangsung. ’’Siswanya kan hanya dua anak. Jadi, pengawasnya satu. Sesuai dengan guru yang kami tugaskan menjadi pengawas di sekolah lain,” kata Ruqoiyah.

SDN Kedungpeluk 2 adalah salah satu sekolah layanan khusus wilayah sulit terjangkau di Kota Delta. Lokasinya di Dukuh Bangoan, Desa Kedungpeluk, Kecamatan Candi. Seluruh siswa yang bersekolah di SDN Kedungpeluk 2 adalah penduduk yang tinggal di Dukuh Bangoan saja.

Ada keunikan dari wilayah Dukuh Bangoan. Penduduk dengan 45 kepala keluarga (KK) itu terdiri atas tiga desa di tiga kecamatan. Yakni, Desa Kedungpeluk, Kecamatan Candi; Desa Banjarpanji, Kecamatan Tanggulangin; dan Desa Kalikendil, Kecamatan Porong. Unik karena meski menetap di Dukuh Bangoan, warga setempat bisa berasal dari desa yang berbeda.

Misalnya, Rozaq tinggal di Dukuh Bangoan, Desa Banjarpanji, Tanggulangin. Sementara itu, Lailatul tinggal di Dukuh Bangoan, Desa Kedungpeluk, Candi. Padahal, rumah keduanya sangat berdekatan. Hanya terpisah jarak beberapa petak rumah.

Ruqoiyah mengatakan, ada sebelas siswa di SDN Kedungpeluk 2. Kelas I hanya 2 siswa, kelas II (1), kelas III (3), kelas IV (3), kelas V (tidak ada), dan kelas VI (2). Namun, guru yang mengajar hanya dua orang ditambah dengan satu kepala sekolah. ’’Jadi, mengajarnya ya digabung, siswa kelas IV dan VI disatukan dalam satu ruangan. Meski, ruang kelasnya ada lima,” ungkapnya.

Keterbatasan guru dan murid itu bukan menjadi masalah. Proses pembelajaran tetap berjalan biasa. Saat ini pihak sekolah juga terus berusaha agar tetap mendapatkan murid. ’’Tahun depan kami tidak menyelenggarakan ujian sekolah. Muridnya tidak ada,” ujarnya.

Menurut pria yang juga kepala SDN Gelam 1 tersebut, jumlah penduduk di Dukuh Bangoan sangat sedikit. Mayoritas pekerjaannya adalah buruh tambak. Ketika ada anak yang tumbuh dewasa dan menikah, kebanyakan di antara mereka memilih merantau ke kota untuk mencari uang. Karena itu, semakin sedikit anak-anak yang tinggal di wilayah tambak tersebut. ’’Entah program KB-nya yang berhasil. Atau, mereka menikah dan ikut suaminya ke luar Dukuh Bangoan,” katanya.

Untuk mendapatkan murid, pihaknya selalu menyisir dari rumah ke rumah warga di Dukuh Bangoan. Jika ada anak yang usianya sudah memenuhi masuk SD, dia langsung diajak untuk mendaftar. ’’Ada yang masih usia 6 tahun, ya kami terima. Paling tidak anaknya ikut belajar,” tuturnya.

Ruqoiyah mengungkapkan, biaya sekolah di SDN Kedungpeluk 2 digratiskan

. Selain ada bantuan operasional sekolah (BOS) dan bantuan operasional daerah (bosda), Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Sidoarjo telah memberikan fasilitas yang memadai. Mulai uang transpor Rp 100 ribu per siswa yang diberikan triwulan sekali, bantuan sepeda pancal kepada siswa, hingga perbaikan sarana dan prasarana. ’’Mau ujian sekolah ini saja, dikbud memberikan bantuan uang kebutuhan ujian Rp 100 ribu per siswa,” ungkapnya.

Selain itu, Dukuh Bangoan adalah salah satu wilayah yang baru saja merasakan aliran listrik dari PLN. Kurang lebih sebulan ini pemasangan listrik di wilayah ujung timur Kecamatan Candi itu dilakukan. ’’Alhamdulillah, baru beberapa minggu ini sudah ada listrik. Tapi, untuk SD masih ada masalah sehingga listrik belum bisa menyala. Sebelumnya ya tidak ada listrik,” katanya.

Rombongan Dikbud Sidoarjo melakukan monitoring dan evaluasi (monev)

di SDN Kedungpeluk 2. Kabid Pendidikan Dasar Abdul Munif mengatakan, pihaknya sengaja meninjau pelaksanaan US SD di wilayah yang sulit terjangkau itu. ’’Selain melihat pelaksanaannya, kami ingin mengetahui perkembangan SDN Kedungpeluk 2. Termasuk sarana dan prasarananya,” ujarnya.

Menurut dia, gedung SDN Kedungpeluk 2 saat ini sudah cukup bagus karena telah mendapat bantuan rehab. Dikbud juga telah memberikan perhatian penuh terhadap sekolah-sekolah yang berada di wilayah sulit terjangkau. Mulai bantuan transpor, alat peraga, tandon, sarana dan prasarana, hingga sepeda. ’’Uang transpor diberikan untuk siswa di sekolah terpencil ini agar mereka tetap bisa semangat belajar. Sebab, mereka biasanya memilih bekerja membantu orang tua,” jelasnya.

Pelaksanaan US, lanjut dia, tidak boleh dijadikan momok oleh siswa dan orang tua.

US hanya dijadikan sebagai tolok ukur kualitas pendidikan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Meski begitu, siswa tetap harus mengerjakan soal dengan baik. Sebab, US juga menjadi salah satu unsur yang dipertimbangkan untuk masuk ke jenjang sekolah selanjutnya. ’’Soal US dibuat 70 persen dari kabupaten dan 30 persen dari Kemendikbud. Jadi, US tetap berstandar nasional,” jelasnya.

 

Sumber :

https://jakarta.storeboard.com/blogs/education/definition-of-text-review-and-examples/965580